Selasa, 02 Agustus 2022

Cara Kita Peduli dengan Hutan

Guys, sudah bulan Agustus nih, kira-kira kalian tahu nggak ada peringatan apa saja di bulan ini? Bukan hanya Hari Kemerdekaan lho, di bulan ini kita punya satu hari penting lagi yang seharusnya dimaknai dengan seksama, yaitu Hari Hutan Indonesia yang jatuh pada 7 Agustus setiap tahunnya.

Tapi kenapa harus dimaknai baik-baik?

Photo by Pixabay

Karena hutan sejatinya punya peran yang sangat penting bagi kelangsungan hidup semua makhluk yang ada di dunia, tak terkecuali manusia. Bayangkan jika bumi tempat tinggal kita hanya dikuasai lautan dan daratan tandus saja? Akan sepanas apa suhu udara tempat tinggal kita? Sedangkan tinggal di perkotaan yang notabene banyak gedung bertingkat dengan sela-sela pepohonan saja, sudah terasa sumpek. Apalagi jika tidak ada hutan sama sekali?

Melansir dari website One Tree Planted, hutan punya peran mengurangi polusi udara yang sekaligus menjadi penyejuk alami. Ini saya rasakan sendiri ketika traveling ke alam terbuka, eh nggak perlu jauh-jauh deh, mampir ke hutan yang ada di kawasan Universitas Indonesia, Depok saja sudah terasa banget perbedaannya. Setiap kali saya menarik napas, rasanya seperti ada udara dingin yang masuk ke dada, dan napas menjadi lebih plong.

Tapi fungsi hutan lindung atau hutan-hutan di luar perkotaan, bisa lebih dari itu karena #HutanKitaSultan. Bukan hanya memberi kesejukan, melainkan menjadi habitat asli bagi para hewan liar. Bahkan banyak tanaman yang tumbuh dengan manfaat pengobatan tradisional. Hal ini tentu menguntungkan bagi manusia juga.

Photo by Pixabay

Lalu, dengan adanya hutan pula, peluang terjadinya bencana alam menjadi lebih kecil dibandingkan dengan tidak adanya hutan. Hal ini tentu pernah muncul di berita-berita televisi atau suratkabar, adanya bencana longsor akibat penebangan hutan yang tak sesuai aturan, atau besarnya dampak tsunami di pesisir pantai yang tidak ditanami hutan bakau atau pohon-pohon mangrove. Walau, memang sih, yang namanya bencana alam Allah yang mengaturnya, manusia tidak bisa hindari apalagi menolak. Tapi setidaknya dengan menjaga hutan, seharusnya kita bisa meminimalisasi dampak yang ditimbulkan dari bencana-bencana tersebut.

Hanya saja kalau bicara tentang menjaga hutan, kesannya terlalu berat. Bahkan kita kerap melimpahkan tugas itu kepada pemerintah. Padahal, sebagai masyarakat yang hidup berdampingan langsung dengan alam, kita tentu bisa menjaga hutan dengan cara kita sendiri.

Youtube: Laleilmanino Music

Misalnya, dengan mendengarkan lagu Dengar Alam Bernyanyi yang dibawakan oleh Laleilmanino bersama Chicco Jeriko, HIV!, dan Sheila Dara Aisha. Atau bisa juga melalui Spotify dan Apple Music.

Lagu yang mengajak kita untuk berhenti sesaat dengan kegiatan media sosial, lalu peka terhadap kondisi alam. Di mana bumi kita yang semakin lama semakin tua, membutuhkan tangan-tangan manusia untuk merawatnya. Jika kita terus menutup mata, maka kita sendiri yang akan kesusahan di kemudian hari. Karena bagaimanapun bumi adalah tempat kita berpijak, dan alam yang selalu berdampingan.

Meski terkesan sepele, tapi dengan semakin banyak kita mendengarkan lagu #DengarAlamBernyanyi maka akan semakin banyak pula royalti yang digunakan untuk perlindungan hutan di Indonesia, khususnya hutan di Kalimantam. Yang artinya, secara tidak langsung, kita turut menjaga dan memelihara alam kita, hutan Indonesia. #UntukmuBumiku #IndonesiaBikinBangga


Senin, 07 Maret 2022

BERKAT INDIHOME, AKHIRNYA BISA NONTON KAI’S BUCKET LIST

Guys guys guys!

Kalian—para EXOL internasional—iri nggak sih sama Korean EXOL? Yang setiap kali member EXO ikut atau bikin acara variety show, pasti Korean EXOL menjadi “orang pertama” yang nonton. Secara mereka satu negara dan satu bahasa dengan anggota EXO, otomatis menjadi mudah mendapatkan tayangan dan bisa paham tanpa subtitle (terjemahan). Sedangkan kita, fans inter bisa apa?

Nonton yuk: Main ke SM COEX Korea, Ketemu EXO dan NCT

Apalagi pas variety show KAI's Bucket List muncul di sebuah platform Korea bulan Februari lalu, rasanya aku pingin teriak kegirangan, tapi langsung nangis di pojokan begitu tahu tayangan tersebut sulit diakses di Indonesia dan tidak ada subtitle. Hiksss … Lagi-lagi ku iri dengan Korean EXOL. Memang sih, belakangan aku lagi semangat banget belajar bahasa Korea, tapi bukan berarti aku langsung bisa menerjemahkan percakapan orang Korea asli. Yang ada aku cuma bisa ikutan cengar-cengir saat Kai tertawa atau mengobrol. Ikutan aja, walau nggak ngerti KAI ngomong apa. :)


Episode 6 KAI’s Bucket List

Tapi untungnya IndiHome banget sama EXOL, tahu-tahu muncul postingan di Instagram, kalau Kai’s Bucket List bakalan tayang perdana 19 Februari sampai 9 April 2022 di Youtube official IndiHome. Tahu IndiHome kan? Salah satu layanan digital penyedia telepon rumah, TV Interaktif, dan internet cepat atau wifi cepat di Indonesia. Wah asli aku surprise banget waktu itu! Rasanya senang campur terharu, akhirnya ada juga akun yang tayangin variety show ini secara legal dan mudah akses di Indonesia. Tentunya sudah ber-subtitle Indonesia ya, jadi kita nggak perlu lagi hah-hoh-hah-hoh karena nggak ngerti mereka ngomong apa.

Tidak hanya disegmentasikan untuk EXO-L, yakni para penggemar boy group EXO, kolaborasi antara IndiHome dan CXO Media juga mengkreasikan program Perspektif yang mengangkat social experiment dengan topik K-Pop sebagai tema besar. Selain itu, program bertajuk FYI (For Your Inspiration) juga ditayangkan dalam bentuk animasi visual dan narasi story-telling untuk mengedukasi masyarakat akan fenomena Hallyu Wave atau demam K-Pop, serta berita-berita terkini di dunia K-Pop dan beragam aspek penting dalam kehidupan yang inspirasional.

Buat yang belum tahu, KAI's Bucket List merupakan variety show yang menampilkan lima bucket list atau lima daftar keinginan Kim Jong-In (nama asli KAI EXO). Di sini akan ditampilkan dua sisi KAI, yaitu sebagai idol dari boygrup yang sangat terkenal dan juga dari sisi pria biasa. Nantinya, KAI akan melakukan liburan santai bersama kedua temannya, Mingyu dan Kwon Ho. Mereka akan merampungkan lima episode dengan berbagai tema, yakni Road, Dear My Friend, Ballader, KAI, It’s KAI Time, dan Thank U.

Sayangnya, guys walaupun akhirnya variety show ini tayang di Indonesia, kita nggak bisa ketinggalan sama sekali. Ingat! Youtube IndiHome menyajikan tayangan secara live streaming ekslusif, sehingga tidak akan ada tayangan ulang yang diupload di sana. Kalau kelewat? Ya sedih … seperti aku kemarin, karena lagi pulang kampung jadi nggak bisa nonton KAI’s Bucket List pas hari Sabtu, untungnya pas hari Minggu sudah balik ke Jakarta hehehe.

 

Kai sedang mencoba alat terapi kepala

Kebetulan episode hari Minggu itu, KAI sedang berkunjung ke Museum Teddy Bear. Tahu kan julukan si KAI? Nini Bear. Di situ dia gemas banget sama patung-patung dan boneka beruang, sampai KAI cerita kalau awalnya dia terus menyangkal, kalau dia sama sekali nggak mirip beruang. Tapi lama-lama karena fans sering panggil itu, dia pun mulai suka dengan beruang. Hehehe luluh juga kan. Benar-benar senang melihat KAI bisa bersantai seperti itu. Walaupun KAI’s Bucket List itu program acara, tapi KAI sampai terharu karena dia selalu memimpikan bisa minum teh dengan santai di pagi hari. Menikmati waktunya sendiri di saat kedua temannya masih tidur hehe, kebo banget temen-temennya.

Pokoknya EXOL bakalan nyesel banget kalau melewatkan tayangan KAI’s Bucket List. Mumpung masih ada di Youtube Indihome. Kapan lagi kan disuguhkan gratis, mudah akses, dan bonus subtitle Indonesia? Jadi, catat dan ingat baik-baik ya EXOL! 

KAI’s Bucket List tayang Live ekslusif setiap Sabtu dan Minggu jam 16.00 WIB di Youtube IndiHome TV.

Jumat, 15 Oktober 2021

Ngulik Pengusaha: Lia Ayu Susilowati

Hobi yang dilakukan secara tekun memang dapat mengubah jalan hidup seseorang. Begitu pula yang terjadi pada Lia Ayu Susilowati, owner Geulie’s Handmade yang awalnya hanya menjadikan handmade sebagai hobi. Kini bisnisnya telah menghasilkan omzet 30-35 juta perbulan.


Sudah sejak dulu, handmade menjadi makanan sehari-hari bagi perempuan yang akrab disapa Lia. Pengalamannya menjadi ketua eskul majalah dinding (mading) saat duduk di bangku SMP membuat Lia dikenal sebagai gadis yang kreatif. Bisa dikatakan darah seni mengalir dalam tubuh Lia berkat kedua orang tuanya. Sang ibu bernama Emilia Mulyati pernah menjadi seorang penari, sedangkan ayah Susilo pernah menjadi pelukis.


Berbicara mengenai pelukis, sebenarnya Lia juga gemar menggambar dan melukis. Bahkan dulu ia kerap menjuarai lomba melukis dengan aliran naturalisme, melukiskan segala sesuatu sesuai dengan yang tertangkap oleh mata manusia. Hanya saja pada tahun 2009 selepas lulus dari SMAN 6 Depok, aliran lukisnya berpindah haluan ke arah fashion. Sebab Lia berhasil diterima di Universitas Negeri Jakarta dengan jurusan Tata Busana melaui jalur PMDK. Pengetahuan Lia bertambah. Dari sana, ia mulai mempelajari soal busana, aksesori, sampai teknik pembuatan kain yang nantinya menjadi modal bagi Lia untuk berbisnis Geulie’s Handmade.



Memasuki semester dua, Lia sempat bekerja dengan lelaki berkebangsaan India. Pemilik toko Mayestik itu menilai Lia memiliki potensi. Lia diperbolehkan bekerja di sana meski saat itu masih kuliah. Jadi, setiap minggu Lia menyetorkan hasil desainnya kepada pemilik toko. Klien-klien di tempat kerjanya banyak dari kalangan artis. Sampai teman-teman Lia yang mengetahui, merasa bangga dan memberi support. Tapi tak sedikit pula senior di kampus yang mencibirnya karena Lia dianggap masih junior, belum memiliki kemampuan yang mumpuni untuk bekerja menjadi desainer di Mayestik. 


Sebenarnya bukan tanpa alasan Lia menerima tawaran bekerja di sana. Melainkan demi memenuhi kebutuhan kuliah. Saat itu bisnis keluarganya sedang jatuh. Ayahnya yang sempat memiliki usaha taksi mengalami penipuan. Sopir taksi yang dipercaya oleh keluarga Lia justru memakai taksi tersebut untuk kepentingan pribadi. Setoran tidak didapat, usaha pun merugi. Akhirnya sang ibu memutuskan untuk berjualan nasi uduk di kampus UNJ.


Kendati demikian, Lia tak merasa malu membantu orang tuanya berjualan. Bahkan Lia ikut berjualan es potong yang ia buat sendiri untuk ditawarkan keliling. Nantinya uang hasil jualan diputar lagi untuk modal jualan berikutnya. “Sebelum kelas, biasanya aku jualan dulu. Sampai dijuluki kuda-kuda alias kuliah-dagang-kuliah-dagang,” papar Lia sambil tertawa kecil.



Memulai Usaha Geulie’s Handmade

Nama brand Geulie’s Handmade terinspirasi dari bahasa Sunda, yaitu geulis yang berarti cantik. Lia mengharapkan para pelanggannya semakin cantik setelah menggunakan produk kreasinya. Brand Geulie’s Handmade dapat diartikan pula sebagai kreasi hasil tangan khas Lia Ayu. Kreasinya itu sendiri meliputi aksesoris wedding, coker, hand bucket, aksesoris kebaya, bros, aksesoris gelang dari tulang, sampai aksesoris sepatu dari kerang.


Anak pertama dari tiga bersaudara itu mengisahkan, kali pertama terpikirkan untuk membuka usaha yaitu setelah lulus kuliah pada tahun 2012. Saat itu ia sudah tidak lagi bekerja di Mayestik. Namun berbagai pengalaman yang ia dapatkan menjadikan rasa percaya dirinya tumbuh. Bermodalkan uang Rp 50.000, Lia memutuskan untuk membeli kain jersey yang kemudian disulap menjadi hijab pasmina. Dengan memodifikasikan teknik teksmo, yaitu teknik monumental yang dilakukan dengan cara merusak bahan, merebus bahan, sampai menjadi bahan yang unik, pasmina buatan Lia mendapat tanggapan positif dari teman-temannya. Keuntungan penjualan mencapai Rp. 350.000, lalu diinvestasikan kembali untuk mengembangkan bisnis.


Sebelum usahanya merambah pada pembuatan gelang, kalung, cincin, dan aksesoris wedding lainnya, Lia sempat membuat replika cake. Replika berbentuk kue atau jajanan pasar yang terbuat dari bahan flannel, yang umumnya dijadikan hantaran pada acara perkawinan. Lia mengaku kebanyakan pembeli replika ini berasal dari orang-orang boga.


Sedangkan untuk aksesori wedding, Lia tertarik setelah melihat prospek bisnis aksesoris wedding jauh lebih menjanjikan. Terlebih sejak SMA Lia pernah menjajal bisnis aksesoris. Kini perempuan kelahiran 19 Mei 1991 itu hanya perlu menekuninya kembali. Lia menyadari bisnis yang dijalani saat ini juga banyak digeluti oleh pengusaha lain. Namun, ia tidak takut bersaing. Justru dengan adanya persaingan, ia dituntut untuk menjadi lebih kreatif dan inovatif.


Berbicara mengenai kreativitas, Lia tidak pernah kehabisan ide dalam membuat produk Geulie’s Handmade. Justru saking banyaknya ide yang ada di dalam kepala, Lia harus segera menyalurkan ke dalam bentuk desain gambar. Sampai-sampai perempuan yang kerap memakai long dress dan hijab itu, tak pernah lepas dari sketchbook apabila sedang pergi keluar kota.


Lia merasa harus aktif menciptakan produk-produk baru, agar pelanggan tidak bosan dengan produk yang itu-itu saja. Sekaligus sebagai strategi bisnis agar Geulie’s Handmade dapat bertahan di tengah persaingan industri yang semakin ketat. Citra “ekslusif” juga melekat pada usaha yang Lia geluti. Satu desain hanya dibuat satu model. Terutama untuk produk-produk yang dijual dengan harga mahal. Jadi pelanggan tidak perlu takut modelnya pasaran. Lia dapat menjamin, karena produk yang ia buat adalah murni hasil tangan tanpa bantuan mesin. Hanya bermodalkan bahan baku aksesoris, lalu dibantu oleh asisten untuk merangkai produknya. Saat ini, Lia memiliki dua asisten yang sudah termasuk ahli payet di dalamnya, 5 pegawai tetap, dan 10 pegawai lepas yang dipercayai.


Kendati tidak menjual produk Geulie’s Handmade secara grosiran, Lia lebih suka mengerjakan produk berdasarkan permintaan pelanggan. Membuat stok produk sama saja membiarkan produknya tidak laku. Karena produk yang sudah terlalu lama, bisa-bisa terlihat usang dan menjadi tidak menarik.


Lia tidak mempermasalahkan jumlah pemesanan. Ia pernah menerima pesanan dalam satu model. Pernah pula menerima orderan dalam jumlah ribuan. Tetapi Lia tetap menekankan ciri “ekslusif”, membuatkan ribuan aksesoris dengan beberapa desain costum.


Mengingat banyaknya desain yang Lia buat, kakak dari Najla Nashirah Salma dan Yusuf Dwi Atmoko ini sedang mengupayakan Hak Cipta brand usahanya ke Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual. “Yang didaftarin hak ciptanya hanya brand Geulie’s Handmade saja. Soalnya terlalu banyak kalau mendaftarkan semua aksesoris,” ujar perempuan yang pernah meraih penghargaan Juara 1 Display Produk Terbaik di Pekan Kerajinan Jawa Barat (PKJB) Bandung, Jawa Barat.


Bagi Lia, sulit untuk mempertahankan ide original di bidang seni. Karena ditambah satu output sedikit saja, sudah menjadi produk yang berbeda. Namun, hal itu tidak menjadi alasan bagi Lia untuk berhenti berkreasi. Perempuan kelahiran Kalimantan ini kerap melakukan traveling ke berbagai daerah di Indonesia. Sembari refreshing, Lia mencari referensi dan bahan yang cocok untuk dikombinasikan dengan produknya.


“Biasanya kalau lagi jalan-jalan, ada saja yang menarik. Sekiranya bisa dibentuk-bentuk pasti aku fokusin jadi ide baru. Misalnya jalan-jalan ke Bali, aku nemuin bintang laut dan cangkang kerang. Aku pikir itu bisa ditempel jadi aksesoris,” ujar Lia merasa senang.


Penggemar warna pink ini senang mengombinasikan berbagai bahan dan output pada produknya. Seperti aksesoris wedding yang umumnya berbahan baku tembaga, oleh Lia ditambahkan payet dan bahan lain. Berdasarkan pengalamannya, aksesoris wedding yang hanya menggunakan tembaga dinilai tidak awet. Sehingga sebagian besar pelanggan justru meminati kreasi Lia Ayu yang dikombinasikan dengan bahan-bahan lain seperti payet.


Macam payet yang digunakan pun disesuaikan dengan budget para pelanggan. Payet keluaran Jepang memiliki harga yang cukup mahal dibanding payet biasa, sebab kualitas produksinya jauh lebih baik. Namun apabila pelanggan menginginkan aksesoris dengan harga terjangkau, Lia akan memakai payet non Jepang saja.


Lia memang menargetkan pangsa pasarnya untuk semua kalangan. Baik kalangan menengah ke bawah, maupun menengah ke atas. Karena itulah, Lia menyesuaikan produknya dengan pesanan pelanggan. Harga produk mulai dari Rp 15.000 hingga lebih dari Rp 1 juta per-item. Sedangkan baju pengantin dipatok harga sekitar Rp 1 - Rp 4 juta ke atas. Dari penjualan tersebut, omzet yang Lia dapatkan tidak kurang dari Rp 30 – Rp 35 juta perbulan.

 

Strategi Pemasaran

Pada awal merintis usaha ini, Lia masih mengandalkan promosi dari mulut ke mulut. Seiring berjalannya waktu, produknya mulai dipasarkan melalui akun facebook dan media sosial Blackberry Messenger. Berkat kepiawaiannya membangun jaringan, lambat laun pelanggannya tidak hanya datang dari berbagai daerah di Indonesia saja. Banyak pelanggan dari luar negeri yang mengorder produk Lia, seperti Malaysia, Singapura, Mekkah, Madinah, dan Hongkong.


Lia mengungkapkan betapa penting arti menjaga hubungan baik dengan pelanggan. Pelayanan terbaik dan memuaskan akan menarik pelanggan untuk kembali mengorder produk Lia. Selain itu, perempuan yang pandai bergaul ini kerap membuka obrolan dengan pelanggan, membahas seputar aksesoris. Tapi tak jarang obrolan mereka merembet ke permasalahan pribadi dan menjadi ajang curhat.


Owner yang kerap diwawancari tentang bisnisnya oleh media cetak ini juga memiliki galeri sendiri. Lokasinya berada di Perumahan Sawangan Permai Blok F11 No 14, Jalan Perkutut, Sawangan Permai, Kota Depok. Bangunan yang didominasi warna pink itu merupakan tempat tinggal Lia, kemudian disulap menjadi tempat untuk memajang dan memasarkan hasil karya Geulie’s Handmade. Bagi pelanggan yang ingin memesan produk secara offline, Lia mempersilakan pelanggan untuk datang ke galerinya.


Selain itu, Lia juga kerap mengikuti berbagai pameran produk kreatif, pameran fashion, hingga pameran wedding. Fungsinya adalah untuk membesarkan nama Geulie’s Handmade serta mendapatkan pelanggan baru. Lia mengakui, omzet yang ia dapatkan dalam sekali pameran bisa mencapai Rp 15- Rp 17 juta. Hal tersebut tentu saja diimbangi dengan sebuah trik khusus dalam mendatangkan pengunjung. Mendesain stand sesuai dengan tema pameran tersebut, serta memajang berbagai produk yang unik dan menarik. Karena keunikan dan kreativitas mendesain stand, ia mendapat penghargaan sebagai Stand Industry Kreatif Terbaik Kategori Handicraft pada Festival Industri Kreatif Depok 2014.


Kreativitas Lia memang tidak pernah berhenti menuai prestasi. Bahkan sampai muncul kejadian yang unik ketika Lia mencoba menerapkan istilah draping pada boneka barbie. Sebenarnya saat itu Lia tengah dihadapkan pada masalah kecil, yaitu kerepotan membawa semua desain baju-baju wedding hasil rancangannya ke venue. Hal itu Lia lakukan karena mengikuti berbagai kegiatan promosi dalam rangka mengenalkan produknya ke masyarakat. Susahnya apabila agenda promosi dilakukan di luar kota. Untuk itu, Lia segera memutar otak. Ia berpikir untuk membuat manekin dengan ukuran mini yang mudah dibawa kemana-mana. Maka terciptalah barbie draping wedding muslimah, yaitu boneka barbie yang dipakaikan baju wedding muslimah rancangan Lia, yang dijahit dan dikerjakan dengan menggunakan tangan. Setelah selesai, boneka barbie dimasukkan ke dalam kotak yang bagian depannya terbuat dari kaca. Dengan begitu konsumen dapat melihat boneka tersebut dengan mudah.


Barbie draping wedding muslimah hanyalah sebuah dummy dari desain baju-baju rancangan Lia, yang nantinya akan dibuatkan baju aslinya apabila ada konsumen yang memesan. Hanya saja, tampaknya konsumen salah mengartikan kehadiran barbie draping wedding muslimah. Boneka tersebut justru dianggap sebagai bagian dari produk aksesori yang Lia tawarkan.


“Pernah dulu, saat ikut salah satu pameran di JCC (Jakarta Convention Center), salah satu konsumen dari Papua tertarik membeli pakaian barbie drapping wedding muslimah beserta boneka barbienya. Padahal yang dijual hanya fashion drapping wedding muslimahnya saja,” kenang Lia sambil tersenyum.


Kini melihat bahwa barbie draping wedding muslimahnya memberikan hasil, Lia mulai membandrolnya dengan harga bervariatif. “Paling mahal sekitar Rp 350.000.”


Selama menjalani usaha, Lia belum pernah mengalami kendala yang berarti. Termasuk soal pengiriman barang keluar kota. Umumnya para pembeli dari luar kota atau bahkan luar negeri memiliki jasa kiriman tersendiri. Malah terkadang dititipkan kepada teman mereka yang kebetulan datang atau berada di Jakarta. Lia juga punya satu pengalaman menggelitik yang berhubungan dengan “titip-menitip produk”. Pernah ada klien dari Hongkong yang memesan beberapa aksesoris, lalu oleh Lia dititipkan ke rumah tantenya si klien yang berada di Jakarta. Beberapa hari kemudian, klien itu mengabari Lia bahwa jumlah aksesoris yang Lia kirimkan kurang. Lia sempat panik. Ia ingat jelas bahwa jumlah aksesoris yang dikirimkan sesuai dengan permintaan klien. Bahkan sebelum semua produknya dibungkus, Lia meneliti kembali jumlah aksesoris bersama asistennya.

Pucuk dicinta, ulam pun tiba. Aksesoris yang hilang ternyata berada di tangan tantenya. “Ada di tantenya. Jadi pas tantenya terima paket, sama dia dibuka. Katanya aksesorisnya bagus. Jadi tantenya minta satu, tapi lupa bilang sama klienku yang di Hongkong,” kenang perempuan yang suka bicara ini.

Tapi tidak semua jasa pengiriman memiliki regulasi yang longgar. Ada beberapa yang sedikit lebih ketat, misalnya tidak menerima paket yang ada peniti di dalamnya. “Kadang sama jasa pengiriman sampai dicopotin. Kalau sudah begitu, aku pasti nyuruh asistenku yang copotin sendiri di sana biar nggak rusak produknya,” jelas Lia. Solusinya, Lia beralih menggunakan Pos meski waktu sampainya agak lama dibanding JNE atau jasa pengiriman lain.

Berkat ketekunan dan kerja kerasnya, Lia berhasil mendapatkan bantuan dana dari perusahaan telekomunikasi terbesar di tanah air, yaitu Telkom Indonesia. Selain dana, bantuan lain berupa macam-macam keterampilan juga Lia dapatkan. Bersama mitra binaan dan para pelaku UKM lainnya, Lia mengikuti pelatihan ekspor dan impor. Bantuan seperti itu, tentu saja berguna bagi pengembangan usaha Geulie’s Handmade.

Namun, sekali-kalinya Lia pernah mengalami pengalaman ditipu oleh konsumen  “nakal”. Pengalaman tersebut terjadi di awal-awal Lia merintis usaha. Ada pembelian melalui online. “Dia bilang sudah transfer dengan mengirim foto bukti pembayaran fiktif sebesar Rp 350 ribu. Karena transfernya melalui kliring, proses cairnya jadi lama sekitar 2- 3 hari. Jadi aku langsung kirim saja handmade pesanannya. Tapi ternyata ditunggu sampai tiga hari, tidak ada uang yang masuk,” keluh. Pengalaman berharga yang akhirnya membuat Lia memutuskan untuk mengubah sistem pembayarannya. Bagi pembeli online yang ingin memesan produknya, Lia mewajibkan pembayaran DP sebesar 50% dari harga jual. Setelah produknya siap, maka pembeli harus segera melunasi pembayaran, baru setelah itu barang dikirim. Pada sistem PO pun, Lia membatasi masa pelunasan maksimal tiga hari. Lewat dari tiga hari, DP dianggap hangus.

Perempuan yang menjabat sebagai koordinator pengusaha wanita muda se-Jawa Barat itu memberi bocoran, bahwa DP tersebut sudah mencangkup ongkos produksi. Dengan begitu Geulie’s Handmade bisa terus berproduksi, bahkan sampai mengantongi laba meskipun sedikit.

Belakangan, Lia sibuk menjadi narasumber dalam acara Buah Hati di stasiun televisi TVRI. Sembari mengisi acara, Lia kerap membawa beberapa produk aksesoris untuk ditawarkan kepada orang-orang di sekitar kantor stasiun televisi. Perempuan yang memiliki cita-cita untuk membuka kelas pelatihan handmade ini berharap bisa bekerja sama dengan pengusaha lain. Seperti yang ia lakukan dengan salah satu pengusaha muda di bidang anyaman bambu. Dari kerja sama itu, Lia dapat menciptakan kreasi baru, misalnya aksesoris tas anyaman bambu, topi anyaman, dompet anyaman, dan lain sebagainya. Paling penting, Lia ingin usahanya bisa berkembang lebih maju lagi.

 


Rabu, 29 Januari 2020

Berbagi Kebahagiaan di JAKHUMFEST 2020


Saat kalian diberi pertanyaan, “Apa arti kebahagiaan untuk Anda?” bisakah menjawabnya dalam waktu tiga detik? Itu bukan pertanyaan yang luar biasa, bahkan terkesan sepele. Namun, bisakah kalian menjawabnya dengan jawaban yang sebenar-benarnya?

“Uang adalah kebahagiaan. Dengan uang saya bisa membeli segalanya.”

Itu jawaban yang paling sering terlontar. Meski ada juga, “Cinta, dengannya saya bisa terus hidup dan bahagia.”

Keduanya tidak salah. Hanya saja, pernahkah terpikirkan alasan selain demi diri sendiri, misalnya seperti, “Uang adalah kebahagiaan, karena dengannya saya bisa memberi dan membantu orang lain yang kesusahan.” Atau “Kebahagiaan adalah ketika saya bisa memberi cinta dan kasih sayang, kepada mereka yang kurang mampu, mereka yang broken home dan ditinggalkan oleh keluarganya.”

Karena bicara soal kebahagiaan, tidak melulu tentang diri sendiri bukan? Tinggal bagaimana cara kita bersyukur atas segala nikmat Tuhan. Seperti rasa syukur saya ketika mendatangi sebuah acara di kawasan Blok M, Jakarta Selatan, pada hari Minggu lalu (26/1).


Bisa dibilang, Jakarta Humanity Festival (JAKHUMFEST) 2020 ini adalah acara yang spesial. Festival yang tidak hanya menyajikan acara-acara keren untuk kaum milenial, tetapi juga mengajak kita untuk lebih aware terhadap lingkungan sekitar, serta peduli dengan isu-isu kemanusiaan. Bagi sebagian orang, isu ini mungkin tidak relate dengan kehidupannya, terlalu berat, atau malah dia sendiri tidak mau membuka pikiran dan mencobanya. Namun, Dithi Sofia sebagai salah satu narasumber human talk meyakinkan:
"Banyak orang yang belum mencoba diet plastik, tapi sudah ketakukan sendiri. Mereka mengganggap mencintai lingkungan dengan cara mengurangi limbah plastik, itu pasti menyulitkan diri sendiri. Nggak boleh pakai sedotan plastik, nggak boleh pakai kresek plastik, nggak bisa minum boba, dll. Boleh … Kalian tidak perlu diet ketat. Ada kalanya kalian belanja di minimarket, lalu lupa membawa totebag khusus belanja, yang akhirnya pakai kresek. Ya sudah nggak apa-apa. Namanya juga lupa, yang penting besok-besok kita berjanji untuk tidak mengulangi kesalahan."
Penggiat komunitas Diet Kantong Plastik itu bahkan melarang kita untuk menjadikan tindakan mengurangi sampah plastik sebagai sesuatu yang istimewa. "Jadikan semua itu sebagai suatu kebiasaan, yang biasa kita lakukan sehari-hari. Bukan hal yang spesial. Sehingga lama-kelamaan kita akan ringan melakukannya."


" ... dan ketika kita sudah berhasil melakukan diet plastik, jangan tiba-tiba menge-judge orang yang masih menggunakan plastik seperti ini 'eh kok lo masih gunain kresek sih, kresek plastik kan cuma ngotor-ngotorin bumi. Limbahnya nggak bisa terurai' pokoknya wah ... bikin orang yang dengarnya malas duluan."

Narasumber lain seperti Dillah Hadju, Swetenia Puspa, dan Syamsul Ardiansyah juga hadir memberi pemaparan yang menarik. Tentunya pemaparan tersebut mendukung pernyataan-pernyataan Dithi Sofia.

HUMAN EXPOSURE
Selain sesi diskusi, JAKHUMFEST 2020 juga menyajikan human exposure, yaitu pameran foto tentang aksi-aksi kemanusiaan yang melibatkan banyak relawan. Khususnya relawan dari Dompet Dhuafa yang sejak tahun 1993 selalu konsisten memberi bantuan kepada korban-korban bencana alam, kebakaran, banjir bandang, dan sebagainya. Bersama Dompet Dhuafa pulalah kita diajak untuk kembali menguatkan rasa kepekaan dan kepedulian kita terhadap orang lain. Memberi walau sedikit, atau ikut bergabung menjadi relawan jika memungkinkan. Karena berdasarkan data yang dipaparkan oleh pihak Dompet Dhuafa, hampir 50% penyumbang terbesar adalah kaum milenial dengan rentang usia 19-30 tahun. Itu artinya, sebenarnya masih banyak anak muda yang aware terhadap lingkungan dan kemanusiaan.


Meski begitu, Dompet Dhuafa dalam festival ini hendak memberi alternatif lain. Bagi pengunjung yang ingin berdonasi, selain bisa langsung mengunjungi booth Dompet Dhuafa, bisa juga dengan membeli barang-barang preloved yang dijual di sana. Barang-barang berupa pakaian, sepatu, bantal, dan pernak-pernik pada Bazzar tersebut, merupakan barang-barang yang disumbangkan oleh artis-artis papan atas sebagai bentuk partisipasi mereka. Beberapa di antaranya Jessica Iskandar, Sandra Dewi, Jess No Limit, Ayu Gani, dll. Kelak hasil penjualan dari barang-barang tersebut akan didonasikan kepada korban-korban bencana alam.



Karena seperti yang kita ketahui, di awal tahun 2020, Indonesia dipenuhi dengan bencana alam yang menyisakan kesedihan serta kehilangan. Banjir bandang dan longsor di berbagai daerah, seperti Lebak Banten, Jakarta, Bekasi, Bogor. Juga daerah-daerah lain yang sampai saat ini masih sangat butuh bantuan makanan maupun materi untuk membangun kembali rumah-rumah dan bangunan tempat ibadah yang hancur.




Kamis, 09 Januari 2020

Lagi Nyari Minyak Telon Untuk Bayi Yang Baru Lahir? Ini Dia Rekomendasinya

Pemakaian minyak telon pada bayi seusai mandi, memang merupakan kegiatan yang sering dilakukan masyarakat Indonesia. Tak hanya untuk bayi, minyak telon juga bisa digunakan untuk orang dewasa lho. Sejatinya, istilah minyak telon ini diambil dari bahasa Jawa yaitu “telu” yang berarti tiga. Sebab, minyak telon ini terdiri dari 3 jenis minyak berbeda yaitu, minyak kayu putih, minyak kelapa, dan minyak adas. 

Jadi, apa saja manfaat minyak telon itu?

1. Bisa Melindungi Tubuh Dari Gigitan Nyamuk dan Serangga.
Manfaat yang pertama dari minyak telon, yaitu dapat melindungi tubuh dari gigitan nyamuk maupun jenis serangga lainnya. Mengapa demikian? Pasalnya, minyak telon ini memiliki kandungan minyak kayu putih yang memang aromanya sangat tidak disukai oleh nyamuk dan serangga. Dengan mengoleskan  minyak telon ke tubuh bayi, tentunya tidur si kecil akan lebih pulas dan bunda pun bisa tenang. 

2. Mampu Mengatasi Masalah Pernafasan.
Tak hanya berguna untuk melindungi tubuh dari gigitan nyamuk dan serangga, ternyata minyak telon juga dapat mengatasi masalah pernafasan lho. Berdasarkan dari hasil penelitian, kandungan minyak putih pada minyak telon ini memiliki sifat dekongestan yang dapat mengatasi gejala hidung tersumbat, sakit tenggorokan, pilek, asma, dan lain sebagainya. 

3. Dapat Meringankan Kejang Otot.
Apabila kamu mengalami kejang otot yang disertai dengan rasa sakit ringan, silahkan oleskan minyak telon ke area yang sakitnya. Sebab, minyak telon ini diklaim mampu meringankan atau meredakan kejang otot tersebut lho. Ya, hal itu juga dikarenakan kandungan minyak kayu putih pada minyak telon, yang dapat memberikan efek relaksasi pada otot. Bukan hanya itu saja, kandungan minyak kayu putih tersebut juga memiliki efek cucalyptamint yang dapat mengatasi radang sendi dan kejang otot.

4. Mengatasi Masalah Perut Kembung.
Apakah si kecil pernah mengalami masalah perut kembung? Jika iya, maka kamu bisa mengoleskan minyak telon tersebut ke area perutnya sambil diberi pijatan lembut. Berdasarkan dari hasil penelitian, campuran antara minyak adas pada minyak telon ini mampu meredakan masalah perut kembung pada bayi. Soalnya, minyak adas mengandung kurkumin yang memang berfungsi untuk mengurangi gejala perut kembung. Meskipun sering digunakan untuk bayi, ternyata masalah perut kembung yang dialami oleh orang dewasa juga dapat diatas dengan minyak telon tersebut lho. 

Itulah beberapa manfaat yang luar biasa dari minyak telon untuk kesehatan tubuh. Nah, bagi yang  sedang mencari minyak telon untuk bayi yang baru lahir, sangat disarankan bagi kamu untuk memilih minyak telon Doodle. 

Mengapa harus Doodle? Pasalnya, minyak telon Doodle ini memiliki aroma green tea yang begitu menyegarkan dan lembut. Tentu saja aroma green tersebut sangat tidak disukai oleh nyamuk dan serangga lainnya, sehingga tubuh sikecil akan terlindungi ketika tidur. 

Selain dapat melindungi tubuh bayi dari gigitan nyamuk maupun serangga, pastinya minyak telon Doodle dapat menghangatkan tubuhnya setelah selesai dimandikan. Bahkan yang lebih hebatnya lagi, aroma wanginya tahan lama sehingga tubuh si kecil akan wangi sepanjang hari lho.

Bukan hanya itu, teksturnya pun tidak lengket yang membuatnya nyaman digunakan serta mudah diserap oleh kulit. Dengan demikian, maka tak heran juga jika telon Noodle ini dijuluki dengan nama minyak telon kekinian.

Jumat, 29 November 2019

Mengenal Lebih Jauh Sofa Karakter yang Banyak Diminati

Sofa Bed Karakter kini tengah banyak diminati, khususya oleh Masyarakat di tanah air, karena keunikan, fungsi, serta kenyamanannya saat digunakan. Sofa Bed Karakter adalah sofa karakter yang dipadupadankan dengan kasur, sehingga tidak hanya memiliki fungsi sebagai tempat duduk, melainkan juga bisa dipakai sebagai tempat tidur. Secara tampilan, sofa ini jelas berbeda dengan sofa bed-sofa bed sebelumnya, seperti Sofa Bed Modern, Sofa Bed Minimalis dan Klasik, karena ia memiliki bentuk dan model unik dengan karakter dari beberapa tokoh kartun lucu yang mendunia. Selain itu, bahan lembut serta warna yang lebih variatif menjadikan Sofa Bed Karakter siap bersaing di pasaran.

Lahirnya Sofa Bed Berkarakter ini dimulai ketika ada seseorang yang memposting sebuah foto di sosial media, yang kemudian viral dan menarik banyak peminat. Kini, Sofa Bed berkarakter benar-benar tengah berada di puncak kejayaannya, kendati pada awal kehadirannya sempat diragukan sanggup bertaji di pasaran. Maka dari itu, berikut adalah sedikit ulasan untuk mengenal lebih jauh tentang Sofa Bed Berkarakter.

Dibuat Menggunakan Bahan Pelapis Lembut
Sofa Bed Karakter umumnya memiliki tingkat kelembutan yang luar biasa. Hal ini dikarenakan Sofa Bed Karakter dibuat menggunakn kain bulu Rasfur yang begitu lembut dan nyaman. Kain bulu Rasfur juga sering dijadikan bahan dasar pembuatan boneka. Dengan kata lain, duduk atau tidur di Sofa Bed Karakter akan membuat kamu seperti duduk atau tidur di atas bonek raksasa.

Mengusung Desain Karakter-karakter Terkenal di Dunia
Sebagaimana disinggung di atas, Sofa Bed jenis ini sangat unik karena memiliki bentuk dan model dari karakter-karakter kartun terkenal di dunia, seperti Hello Kity, Twitty, Doraemon, dan lain sebagainya. Bentuk dan desain Sofa Bed karakter dibuat semirip mungkin dengan tokoh kartun tertentu, supaya para pelanggannya merasa sangat puas. Biasanya, penjual Sofa Bed karakter juga menerima pesanan pembuatan karakter sesuai dengan permintaan, sehingga kita bisa memiliki sofa sekaligus kasur tersebut dengan karakter kartun tertentu yang diinginkan.

Cocok untuk Semua Umur
Kendati mengusung model dari karakter-karakter kartun terkemuka di dunia, namun Sofa Bed karakter sejatinya cocok digunakan oleh semua umur. Terlebih, sebagaimana disinggung di atas, Sofa Bed Karakter umumnya terbuat dari lapisan kain bulu Rasfur yang lembut bak boneka. Sofa Bed Karakter juga sangat tepat untuk dijadikan tempat bersantai bareng keluarga di ruang televisi.

Selain dari Bahan Rasfur, Ada Pula yang Dibuat Menggunakan 3D Printing
Selain dibuat dengan menggunakan bahan kain bulu Rasfur yang selembut boneka, Sofa Bed Karakter juga ada yang diproduksi dengan bahan pelapis dari gambar hasil printing. Hal ini dimaksudkan agar tingkat kemiripan gambar benar-benar sama persis dengan karakter kartun aslinya. Sayangnya, tekstur Sofa Bed Karakter jenis ini tidak selembut yang menggunakan bahan kain bulu Rasfur, alias sama seperti Sofa Bed pada umumnya, meski gambar dari karakter jauh lebih mirip dan rapi.

Demikian sedikit penjelasan mengenai Sofa Bed Karakter. Saat ini, kamu bisa memiliki Sofa Bed dengan karakter-karakter lucu dari tokoh-tokoh kartun terkenal dunia itu di toko-toko real terdekat dan toko-toko online yang ada. 

Selain untuk digunakan sehari-hari, Sofa Bed Karakter juga merupakan salah satu peluang usaha yang cukup menjanjikan saat ini, mengingat tingginya tingkat peminat dari Sofa sekaligus kasur tidur tersebut di Tanah Air.

Selasa, 29 Oktober 2019

Dukung Minat dan Bakat si Kecil Bersama Frisian Flag Junio



Setelah bayi lahir, peran orang tua khususnya seorang ibu tidak serta merta selesai, lho. Justru, itu adalah awal dari "pekerjaan" mereka dalam memastikan sang anak tumbuh menjadi anak yang terbaik. Terbaik di sini adalah sehat secara fisik, aktif, dan memiliki kecerdasan akal. Lalu, untuk mendapatkan hal itu, orang tua akan memberikan yang terbaik pula. Terutama pada masa-masa emas (golden age) anak, yaitu usia 1-5 tahun. Pada masa itulah terjadi pembentukan otak yang menjadi cikal bakal penentuan anak di masa depan. Misalnya, bagaimana cara anak berbicara, berinteraksi dengan orang-orang di sekitarnya, berhitung, dan lain-lain.

Saking pentingnya, banyak sekali profesor maupun dokter yang meneliti persoalan-persoalan mengenai masa-masa emas anak. Salah satunya Prof. Dr. dr. Damayanti Rusli Sjarif, SpA(K) yang hari Rabu (24/10) lalu memberi pengetahuannya tentang stunting pada di TMII, Jakarta.


Stunting merupakan salah satu dari permasalahan gizi anak yang menyebabkan sang anak mengalami kesulitan untuk bertumbuh. Kerap kali, orang tua salah menafsirkan anak bertubuh pendek dengan stunting. "Tidak semua orang pendek itu stunting," ujar dr. Damayanti.

Karena orang yang bertubuh pendek bisa jadi berasal dari genetik keturunan, sedangkan stunting ditentukan pada 2 tahun pertama sang anak. Tapi yang jadi permasalahan utama bukan soal tubuh pendeknya, stunting juga dapat menyebabkan perkembangan otak anak terganggu.

"Anak dengan berat badan kurang dari 10 kg, sebanyak 50-60% energi yang ada dipakai untuk perkembangan otak. Bila asupan gizinya kurang, maka otak pula yang akan dikorbankan terlebih dahulu. Lalu, selain ASI, penting bagi orang tua untuk melengkapi kebutuhan gizi seimbang anak, utamanya dengan karbohidrat, lemak, dan protein hewani. Protein hewani menjadi penting karena mengandung asam amino esensial yang membantu pertumbuhan dan kecerdasan otak anak." paparnya lagi.

Selanjutnya, dr. Damayanti juga menyebutkan makanan-makanan yang mengandung protein hewani. Bukan tempe dan tahu, melainkan ikan dan susu.

Kandungan Nutribrain pada Frisian Flag Junio



Senada dengan pembahasan dr. Damayanti, sebagai upaya pemenuhan kebutuhan nutrisi di masa emas pertumbuhan, PT Frisian Flag Indonesia akhirnya meluncurkan produk susu siap minum terbaru, yaitu Frisian Flag JUNIO.

Berbeda dari produk sebelum-sebelumnya, Frisian Flag Junio menghadirkan manfaat susu sapi yang mengandung asam amino esensial, serta komponen Nutribrain berupa 9 vitamin, 6 mineral, omega 3, dan omega 6, serta komposisi rendah gula. Meski rendah gula, bukan berarti rasa susu ini hambar, lho. Malah Frisian Flag Junio memiliki empat variasi rasa, yaitu plain, cokelat, stroberi, dan pisang.

"Kenapa pisang? Karena buah pisang adalah MPASI pertama yang dikenalkan pada anak, sehingga menjadikannya sebagai produk susu pertama di kelasnya yang hadir dengan variasi rasa ini," ujar  Felicia Julian, Marketing Director Frisian Flag Indonesia.

Dukungan Orang Tua terhadap Minat dan Bakat Anak

Selain pertumbuhan fisik, di usia emas, anak juga memiliki rasa ingin tahu yang kuat. Orang tua perlu mendukung anak agar berani bereksplorasi. Meski orang tua mungkin punya keinginan dan rencana sendiri untuk masa depan anak, tetapi orang tua juga perlu memberi ruang agar anak bisa bebas dan semangat mencari tahu tentang kesukaan dan bakat yang dia miliki.

Corporate Affairs Director Frisian Flag Indonesia, Andrew F. Saputro menjelaskan, "Untuk membantu anak meraih minat dan potensi terbaik mereka, penting bagi orang tua untuk menempatkan diri sebagai pembimbing dan pendukung yang membantu menstimulasi proses eksplorasi minat anak. Nutrisi makro dan mikro yang terkandung dalam Frisian Flag Junio berperan penting dalam mendukung pertumbuhan, aktivitas harian, dan proses eksplorasi anak."

Kehadiran produk ini sekaligus menjadi wujud komitmen PT Frisian Flag Indonesia yang mengusung visi 'Nourishing by Nature' melalui ketersediaan gizi berkualitas bagi keluarga Indonesia.